Bagaimana cara memulai investasi?

Bagaimana cara memulai investasi?

See the source image

“Bagaimana saya bisa mulai berinvestasi hari ini?” adalah pertanyaan yang sering kita dengar. Dan dengan alasan yang bagus. Investasi memainkan peran penting dalam masa depan keuangan yang sukses. Tetapi sebelum Anda terjun ke gaya Warren Buffett – untuk benar-benar memahami apakah Anda siap untuk berinvestasi – pastikan Anda mengetahui dasar-dasar investasi: apa itu, kapan harus memulai, bagaimana berinvestasi untuk mencapai tujuan keuangan pribadi Anda, dan banyak lagi!

Apa itu investasi?

Berinvestasi untuk pemula bisa sangat sederhana dalam teori. Ketika Anda mendapatkan uang, Anda memiliki tiga pilihan: membelanjakannya, menyimpannya, menginvestasikannya. Mari kita jelajahi opsi ini dengan cepat.

Ketika Anda membelanjakan tindakan yang diperlukan untuk membayar barang, jasa, dan biaya hidup uang Anda hilang. Anda tidak akan mendapatkannya kembali.

Saat Anda menabung – entah itu di rekening bank atau di bawah kasur Anda – uang Anda kehilangan daya beli seiring waktu, karena harga barang naik (juga dikenal sebagai inflasi).

Ketika Anda berinvestasi – tindakan menyumbangkan uang untuk usaha tertentu – uang Anda memiliki peluang untuk mendapatkan pengembalian finansial. Dengan kata lain? Dengan menginvestasikan uang yang tidak Anda gunakan hari ini, Anda dapat menumbuhkannya untuk hari esok.

Menurut definisi, investasi adalah meminjamkan uang Anda kepada orang lain, yang menggunakannya untuk memajukan usaha mereka. Sebagai imbalannya, mereka berjanji untuk membayar Anda dengan bunga atau memberi Anda saham dalam usaha itu (juga disebut “saham” atau “saham”). Jika nilai usaha meningkat, begitu juga saham Anda, yang dapat Anda tunaikan untuk mendapatkan keuntungan. Tapi, hati-hati, ada juga kemungkinan usaha itu akan kehilangan nilai. Jadi, berinvestasi juga disertai dengan risiko kerugian.

Memahami toleransi risiko Anda dapat membantu Anda menentukan gaya investasi pribadi Anda – dan kemampuan Anda untuk menahan kerugian. Prinsip dasar investasi risiko dan pengembalian adalah ini: risiko yang lebih tinggi membawa potensi pengembalian yang lebih tinggi, dan risiko yang lebih rendah membawa potensi pengembalian yang lebih rendah.

Kapan Anda harus berinvestasi ?

Sebelum Anda mempertimbangkan cara memulai investasi, tanyakan pada diri sendiri, “Apakah saya siap untuk mulai berinvestasi?” Anda mungkin memiliki pendapatan yang dapat dibelanjakan, tetapi itu tidak berarti bahwa investasi selalu merupakan penggunaan terbaik untuk dana Anda. Pertama, pastikan Anda mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

Pembentukan dana darurat. Hindari berinvestasi hanya untuk berakhir dalam situasi di mana Anda perlu mengeluarkan uang untuk keadaan darurat. Sebagai aturan umum, ada baiknya untuk menghemat pengeluaran selama tiga sampai enam bulan dan mudah diakses untuk menutupi pengeluaran dan/atau kejadian tak terduga.

Mengamankan asuransi jiwa dan kesehatan yang sesuai. Periksa apakah Anda memiliki cakupan di tempat kerja. Dari sana, perwakilan keuangan Co-operator dapat membantu Anda mengisi celah yang mungkin Anda miliki dalam pertanggungan asuransi Anda.

Menyiapkan surat wasiat dan memilih surat kuasa. Lebih aman (secara hukum dan finansial) untuk pergi melalui pengacara, daripada mengandalkan dokumen tulisan tangan.

Membayar hutang Anda. Apakah Anda memiliki hipotek, pinjaman mobil dan/atau hutang pelajar? Jika bunga atas pembayaran hutang Anda melebihi potensi pendapatan investasi Anda, mungkin bijaksana untuk membayar hutang Anda sebelum mengalokasikan uang untuk investasi.

Apakah pangkalan itu tertutup? Besar! Anda siap untuk memulai. Dan lebih cepat lebih baik. Karena pasar telah terbukti trennya naik dari waktu ke waktu , berinvestasi hari ini berarti Anda akan “masuk” lebih sedikit sekarang daripada jika Anda memulai di lain waktu, di kemudian hari.

Berinvestasi lebih awal dan teratur juga memungkinkan Anda memanfaatkan sesuatu yang disebut compounding.